Saturday, 28 January 2012

Sambungan Novel Sesuci Kasih Solehah- Part-4- Derita Merindu

   Hari yang Solehah nanti-nantikan akhirnya telah pun menjelma. Barang-barang dan peralatan yang sepatutnya dia bawa telah pun dirapikan. Terpancar perasaan sugul dan sedih diwajah kedua ibubapanya yang sudah Solehah jangkakan. Pada Solehah, dia mahu kepergiannya kali ini bukanlah cubaan untuk melarikan diri dari menjalankan tanggungjawab kepada kedua ibu bapanya tetapi sesuatu usaha untuk memberikan lebih banyak kebaikan dan kesempurnaan pada keluarganya.
Kelibat sebuah teksi merah putih sedang menunggu dihalaman rumah Solehah yang begitu kemas dan bersih ditambahkan lagi dengan bunga-bunga yang tumbuh mekar dan segar itu. Angin-angin yang berterbangan dan menjalar disegenap tubuh membuatkanku bertambah sayu dan kaku untuk meninggalkan kedua orang tuaku. Entahla perasaan apa yang menembakku ini dan ianya lebih teruk daripada saatku meninggalkan kampung halaman ini untuk menyambung pengajianku di Indonesia.
Mungkin inilah yang dinamakan kasih sayang yang suci serta pengorbanan yang aku kirakan sebagai suatu ibadah buat keluarga dan masyarakatku. Mana mungkin aku menolak peluang yang hanya muncul seketika ini dan tidak mungkin akan aku perolehi pada masa depan. Ya,memang benar rezeki itu bukan datang dari tangan kita tetapi jikalau kita tidak berusaha untuk mendapatkannya mana mungkin jua ianya akan terbang sewenang-wenangnya ke muka kita. Pekerjaan ini sememangnya sebuah idaman dan harapanku sejak dari aku menjejakkan kaki di menara gading lagi. Membantu dan menyelamatkan orang-orang yang memerlukan pertolongan merupakan perkara yang menarik dan baik padaku. Ianya dapat mengajarku erti kesusahan dan belajar untuk menghargai kehidupan pinjaman sementara ini.
Puan Umi Kalsom Binti Norizam. Merupakan seorang ibu tunggal yang mempunyai hanya seorang putera yang sangat disayangi iatu Danial! Beliau merupakan seorang surirumah yang kemas dan teliti dalam memastikan keadaan rumah tangganya dalam keadaan baik dan sempurna. Mahligai indah yang terletak di tengah-tengah sawah padi di Kampung Kuala ini telah terselit seribu satu kedukaan dan cerita yang membuatkan surirumah itu menjadi sehebat dan setabah itu. Tak salah kalau Danial begitu mengasihi dan mengabdikan dirinya kepada bondanya yang tercinta itu. Apa saja yang keluar dimulut bondanya itu sudah pasti Danial akan patuh dengan taatnya. Begitulah betapa kuatnya ikatan kasih sayang diantara Danial dan uminya.
Namun, disebalik limpahan kasih sayang dan kebahagiaan yang Danial terima sebaliknya bondanya tersangatlah merindui lelaki yang menjadi suaminya yang pertama serta terakhir kali. Kehilangan suami tercinta telah melenyapkan segala rasa dan nada Puan Kalsom dalam menjalani kehidupan seharian. Dia menyangka hujan sampai kepetang tetapi berhenti di tengahari. Derita merindu yang menjalar dihati Solehah seolah-olah mengerti dan memahami dengan perasaan umi Kalsom juga. Kedua-dua jiwa ini begitu mengharapkan agar rindu yang menjadi penyakit pada hati mereka akan segera sembuh dengan penawar yang mampu menyembuhkan penyakit itu dan yang pasti penawarnya ialah Danial!
Umi Kalsom merasakan yang keluarganya belum cukup lengkap dan sempurna tanpa kehadiran seorang insan yang bernama SUAMI dan BAPA. Danial hanya mampu menagih kasih sayang dari seorang ibu tetapi beliau tidak mengenal apa rasanya kasih seorang ayah ataupun bapa. Itulah perkara yang membuat uminya tersangat kecewa. Impiannya untuk membesarkan puteranya itu dengan suami tercinta tidak kesampaian. Bukan dia cuba untuk menolak dan menafikan kuasa Allah tetapi hatinya sedih,pedih dan perit bila mengenangkan dirinya yang terkapai-kapai bagai layang-layang yang terputus talinya mencari jalan hidup disamping membesarkan anaknya itu. Kini,setelah 20 tahun sejarah itu berlalu namun deritanya itu masih lagi berterusan dan dia cuba untuk menyorok perasaan itu tanpa pengetahuan Danial. Biarlah derita merinduinya itu hanya hati dan dirinya yang mengetahui.  Penyakitnya yang kian kritikal dan tidak terkawal itu mungkin akan menjauhkan lagi ikatan kasih yang cuba Solehah jalinkan. Solehah tidak mampu mencegah perasaan sedih dan terkilan dengan apa yang telah melanda Umi Kalsom.
Sungguh berat dugaan yang Umi Kalsom terima semenjak dari Solehah kenalinya. Dimanalah kekuatan dan ketabahan yang Danial dapat dalam melayari kehidupan seharian itu. Walaupun kini Danial dan bondanya hidup umpama  didalam guni yang dipenuhi beras namun itu tidak cukup lagi untuk menjamin kebahagiaan keluarganya.

                                                  ------------------------------------

No comments: