Monday, 11 April 2011

Sambungan Novel Sesuci Kasih Solehah- Part-3 Lambaian Kasih

Daniel meneruskan langkah kakinya memasuki bilik pejabatnya sambil menghempas beg yang dijinjingnya tadi membuatkan Ainun sedikit kaget dan hairan. “Tolong jangan ganggu saya!” ,sergah Daniel menyinga. “Berapa kali lagi I nak bagitau dekat u yang kita dah tak ada apa-apa lagi?” U sekarang sudah jadi isteri orang dan tolong sedar diri sikit!”. Ainun diam merah padam,sambil pandang tepat ke arah mata bundar Daniel dengan harapan Daniel akan luluh dan kesiankan dirinya. “U dengar baik-baik sini Daniel,I tak akan sesekali akan berputus asa dan menyerah kalah untuk menawan hati u semula walau dengan apa cara sekali pun! I nak u ingat tuhh!” . Dan I sekarang sudah mintak cerai dengan suami I yang bodoh tuh demi u okay!”,Ainun bersuara lagak seorang peguam di dalam mahkamah didepan lelaki yang dia gila-gilakan itu lalu berlalu pergi dari pejabat Daniel. Segala yang berlaku didalam pejabat itu telah menarik perhatian hampir sepelusuk pekerja dipejabat itu termasuklah si Megat kawan baik Daniel.

Daniel yang ketika itu sedang berdiri,melabuhkan punggungnya dikerusi hitamnya sambil menghelakan nafas panjang dan menekup penuh  mukanya. Ya Allah,apa nak jadi dengan si Ainun nih,makin menjadi-jadi perangainya malah semakin merunsingkan kepala otak aku ketika ini,desus Daniel sendiri. Adakalanya,terdetik perasaan kesal dan kecewa di jiwa Daniel kerana mempercayai rakannya ketika itu di Australia dan diperkenalkan dengan Ainun. Ainun yang ku kenal ketika itu sangat jauh bezanya dengan Ainun yang kujumpa sekarang,bisik hati kecilnya lagi. Mungkin tika saat itu jiwa muda aku ini tidak mampu memimpin dan memandu aku untuk berfikiran panjang dan mengambil semuanya sebagai percubaan dalam hidup di bumi asing.  Kesesakan dan kesibukan ibu kota metropolitan Kuala Lumpur ini bagaikan tiada hentinya dan terus bernyawa tanpa mengira malam dan siangnya lagi.

Perhubungan yang telah kujalinkan bersama Ainun ketika kami sama-sama sambung belajar diluar Negara masih ku pelihara mengikut adat-adat agamaku namun kami sering keluar bersama-sama dan menghabiskan masa dengan teman-teman kuliah. Ainun yang ku kenal dulu merupakan seorang gadis yang riang dan bijak dalam pelajaran malah dalam pergaulannya jua. Dan yang paling mengejutkan aku ialah Ainun  yang dulunya bertudung labuh dan Ainun yang sekarang jauh bezanya bagaikan api dan pemanggang. Ketika itu,dialah tempat aku meluahkan apa saja yang aku rasakan perlu dan sebaliknya juga pada dirinya. Namun,walaupun aku dikejauhan dari insan yang kucintai dan kusayangi iatu bondaku,kami masih sering berhubungan dan tidak pernah mengabaikan tanggungjawabku pada tiang agama.
Dan jika diimbau kembali sejarah lama yang masih terlipat rapi dingatanku dan juga beberapa hamba Allah ketika itu dan penyebab utama kenapa aku membawa diri  ke negara orang ini sangat pedih untuk aku ingatinya semula, kerana,sejarah itu melibatkan salah satu insan yang sudah pernah bertahta dihatiku ketika itu iatu-SOLEHAH!  Peristiwa yang berlaku 10 tahun lalu itu masih segar dan melekat pekat diminda penduduk kampung dan juga aku mahupun Solehah!. Bersambung..