Saturday, 16 July 2011

Sambungan Novel Sesuci Kasih Solehah- Part-4- Derita Merindu

Part 4- Derita Merindu
“Danial.. oh Danial...”kedengaran suatu suara yang terpinga-pinga. Aku tersedar kembali dari tidurku dan kulihat Megat begitu hairan melihatku yang begitu terkejut melihatnya seperti melihat hantu!” Kenapa kau tidur dekat pejabat nih?” Sampuk Megat padaku. Aku cuma mengelengkan kepala kepadanya. Setibanya dirumah aku terus mandi dan menunaikan solat Isya dan terus tidur kerana keletihan walaupun bukanlah berat mana pun kerjaku dipejabat. Aku terpaksa membahagikan kerjaku dan juga masaku untuk mendidik di universiti. Semua itu aku tidak boleh abaikan kerana sudah menjadi tanggungjawabku sekarang. Walaupun aku cuba untuk menyibukkan diri dengan kerja-kerja yang bertimbun-timbun namun Solehah tetap kerapkali muncul dibalik fikiranku ini. Entah apa yang sedang dia buat sekarang? Bisikku sendiri.


Kelibat seorang perempuan sedang melintasi padang sawah padi yang terbentang luas dikiri kanannya. Lagak jalannya beitu tergesa-gesa melalui jalan tar hitam itu dan seketika dia sampai dirumahnya. Assalamualaikum.. mak oh mak…! ayah..oh ayah! Panggil Solehah didepan rumah kayu itu. Waalaikumsalam.. ada apa Lehah? Kalut jer mak tengok? Ada apa nih? Kata ibunya gusar. Mak! Lehah dapat tawaran kerja dekat Kuala Lumpur! Bertugas sebagai doktor di Hospital Besar Kuala Lumpur! Seloroh Solehah pada ibunya. Alhamduliahh.. syukur banyak-banyak Lehah! Nanti bagitau dekat ayah kau sama.”sambung ibunya gembira. Tak terucap dek kata-kata tatkala Solehah mendapat tahu keputusan yang diterimanya. Senyumannya terus melebar apabila ayahnya pun merestuinya untuk bekerja di Kuala Lumpur kerana bagi kedua ibubapanya Solehah sudah matang dan bersedia untuk menerima apa saja dugaan dan cabaran disana nanti.


Ya Allah! Tiada kata yang mampu hambaMu ini ucapkan melainkan syukur kehadratMu kerana memberikanku kegembiraan dan ketenangan dalam menempuhi liku-liku hidup yang penuh ranjau ini. Sesungguhnya aku bermohon padaMu kuatkanlah hatiku,ampunilah dosa-dosaku,dosa-dosa kedua orang tuaku dan berikanlah aku ketabahan hati sepertimana tabahnya Musa menghadapi Firaun yang dilaknat itu. Sesungguhnya padaMu kubeserah segalanya kerna hanya Kau  yang Maha Mengetahui dan Maha Pengasih. Amin. Dua belah tapak tangannya menekup mukanya yang jernih itu. Air mata Solehah berlinangan dan jatuh berjurai-jurai dikain telekungnya. Solehah sujud kembali di sejadahnya. Malam itu Solehah terkejut kerana menerima mesej dari sesorang yang memang dia nanti-nantikan. Danial! Solehah berbalas mesej dengan Danial:
Danial: Salam. Ada mana? Dah makan?
Solehah: Wsalam. Rumah. Belum baru habis solat. Awak,saya ada benda nak cakap.
Danial: Apa dia??
Solehah: Saya dapat kerja di k.l..
Danial: Kerja apa??
Solehah tidak membalas mesej itu sengaja biarkan Danial terpinga-pinga dan tertanya-tanya. Solehah senyum seorang diri.  Solehah tidak mahu derita merindunya pada Danial dapat dihidu oleh kedua ibubapanya apatah lagi pada Danial sendiri. Biarlah apa yang dia rasakan kini hanya dia dan Allah yang tahu rasa hatinya itu. Cukuplah setakat itu. Solehah  juga  tak mahu derita merindunya itu akan membunuh perasaan hatinya sendiri dan geloranya tidak akan merintih lagi. Itulah yang Solehah harapkan juga pada Danial. Solehah membaringkan dirinya dikatil biliknya sambil membuka radio hitam milik ayahnya dan kedengaran lagu “Percayalah” nyanyian Dato Siti Nurhaliza berkumandang dibiliknya. Aduhh! Macam tahu-tahu jer radio nih” lirih Solehah sendiri. Solehah begitu terasa hati mendengar lagu itu dan sangat kena dengan perasaan hatinya sekarang. Dibiarkan radio hitam itu terus berkumandang dan dia kini sudah mula mahu melenakan diri dan terus tidur.


“Bila kau start kerja disana?” ayah bertanya. “Hujung minggu nih ayah,ucapku”. “ Mak harap Lehah dah bersedia untuk bekerja disana sebaik mungkin,jaga diri,jaga solat dan jangan lupa Allah,pesan ibuku sambil meletakan cempedak goreng di atas meja makan. “Insyaallah mak,Lehah akan ingat pesan mak dan ayah tuhh”,tambahku lagi. Walaupun aku begitu gembira untuk bekerja di Kuala Lumpur namun aku tetap sedih dan berat hati untuk meninggalkan kedua ibubapaku yang sudah dimamah usia. Tulang kudrat mereka sudah semakin kendur dan tak kuat. Kalau apa-apa terjadi pada mereka hanya aku yang perlu bertanggungjawab walaupun aku anak gadis mereka. Sudah nasib aku menjadi anak perempuan tunggal dalam keluarga setelah adik lelaki aku meninggal dunia ketika berumur 3 tahun akibat jantung gagal berfungsi. Itulah juga inspirasi dan pedoman yang kupegang untuk menjadi seorang doktor yang berjaya membantu orang-orang yang memerlukan bantuan ketika sakit.
Dua hari lagi aku akan meninggalkan kampung ini setelah setahun aku kembali dari pengajianku di Indonesia. Dan aku juga harapkan dapat membantu bonda Danial yang menghidap penyakit Alzhemiar setelah lima tahun Danial meninggalkan kampung halamannya ini. Derita yang bondanya hadapi itu akan bertambah derita sekiranya dia mengetahui yang anak lelakinya itu masih lagi menaruh hati pada aku. Walaupun setelah kejadian hitam itu,bonda sudah tidak mempercayai sesiapa dikampung itu termasuklah aku! Walaupun Danial cuba patahkan perasaan benci bondanya itu pada aku namun bondanya tetap tidak mampu memadamkan derita itu.
Nasibku begitu baik kerana bondanya sudah mula melupakan perkara itu tetapi bukan kerana kerelaan hatinya tetapi penyakitnya itu. Dia sudah tidak ingat akan kejadian hitam itu dan menggangap aku sebagai orang lain. Danial harapkan perkara itu akan terus hilang dalam ingatan bondanya namun aku menolak pendapat Danial itu. Padaku, itu bukan caranya untuk kami menghalalkan apa yang bukan sepatutnya. Aku mahu bondanya menerima aku seadanya dan sebenarnya! Dan jika ingatan bondanya kembali,aku harapkan ada sinar pada hatinya untuk menerima aku sebagai wanita yang akan menjadi permaisuri anak lelakinya. Insyaallah.