Wednesday, 12 January 2011

Sambungan Novel Sesuci Kasih Solehah- Part-3 Lambaian Kasih

Setelah dua minggu aku pulang ke kampung halamanku menghabiskan masa cuti aku dengan insan yang tersayang memang sesuatu yang indah bagiku terutama sekali tatkala mengenangkan bondaku. Bondaku tidak henti-henti mengesat-ngesat air matanya yang membasahi pipinya sambil berpesan-peasan kepadaku agar menjaga diri sebaik mungkin dan jangan lupa tanggungjawab kita padaNya. Berat sungguh hatiku ini ingin melangkah pulang kekota pada hari ini selain fikiranku melayang-layang teringatkan si Solehah juga. “Kemana dia hari ini ya? Tak ingat aku yang mahu pulang ini kah?” Bisik hatiku lesu.
Ku tinggalkan kampung yang sungguh indah panoramanya petang itu dengan lambaian kasihku pada bondaku dan juga padamu Solehah! Rumahku semakin dikejauhan dan akhirnya hilang dari pandanganku dan hanya kelihatan lambaian sawah padi yang mengiringi kepergian aku tika ini. Dua jam sudah berlalu dan kelihatan papan tanda “SUNGAI BESI” melintasi kereta Proton Persona aku. Sepanjang perjalanan pulang ke bandar kali ini aku telah diganggu oleh beberapa panggilan telefon yang berulang-ulang kali berdering disisi kerusi kereta aku ini. Ku biarkan saja telefon itu berdering dengan tanpa rasa risau dan bersalah kerana sememangnya tidak penting untuk aku saat ini.
Sesampai sahaja aku dirumah terus aku melabuhkan badan kekatil dan berharap mendapat lena yang cukup untuk aku menempuh hari esok yang aku pasti sibuk dan merimaskan. Kutolehkan kepala melihat jam loceng disisi katil menunjukan tepat jam 11.00malam. Kudakapkan bantal pelukku itu agar lebih selesa dan akhirnya aku terlena selenanya.Kriingggg!!! Kedengaran jam loceng yang bebunyi membuatkan aku terkejut dan mengeliat seketika. Sudah jam 7.00pagi dan aku belum sempat untuk menunaikan solat Subuh! Dengan segeranya aku melakukan apa yang patut ku segera lakukan. Fuhh..
Dipejabat,aku disapa oleh Encik Megat iatu pembantu peribadiku merangkap kawan baik aku sendiri di syarikat Lentera Timur Enterprise ini. “Amboi-amboi.. cuti panjang nampak kau Danial? Takde buah tangan untuk aku ker hah?”Perli Megat padaku. Aku hanya membalas dengan senyuman sinis tanda membantah. Megat Fazwan Bin Mohd Nor. Seorang lelaki muda berusia 20an yang berbadan sederhana besar berkulit hitam manis,berambut lurus dan berlesung pipit. Salah seorang rakan baikku dari sekolah menengah lagi dan aku sangat mempercayainya. Seorang yang sangat terkenal dengan keramahannya dalam kalangan staff aku.
Belum sempat aku memasuki bilik pejabat,tanganku telah ditarik oleh seseorang hingga aku hampir tersepak pintu pejabatku itu. “Sayyanggg.. kenapa u tak angkat telefon I hah? I risaukan u taw..!”sergah seorang gadis yang datang dengan tiba-tiba. Ainun Binti Kamarudin. Seorang wanita berusia dalam lingkungan 20an,berbadan tinggi serta berambut separa lurus dan separa kerinting. Merupakan kekasih hati si Danial ketika sama-sama sambung belajar di Australia dulu. Sambungan akan datang!