Tuesday, 28 September 2010

Sambungan Novel Sesuci Solehah Part 2- By Aim Suhaimi

Assalamualaikum...Kedengaran suatu suara dari luar laman rumah ibuku. Waalaikummusalam.. Balas aku dan ibuku serentak,”siapa tuhh?? Jemput la naik..”pelawa ibuku. Kemudian, ku lihat suatu susuk berbaju kurung kuning air di depan pintu rumah sambil tersenyum manis. Solehah! Umiku mempelawa Solehah masuk ke dalam isi rumah,lalu Solehah dengan penuh kesopanan di depanku dengan menundukkan badannya sedikit. Tenang saja aku melihat raut wajahnya,membuatkan ku berasa senang dan redup tatkala melihatnya. “Sekejap,biar makcik buatkan air”,kata ibuku tiba-tiba. Solehah membalas “tak payah la makcik..buat susah-susah je..leha datang sekejap jer.. tak boleh nak duduk lama-lama”. Ibuku tidak mengendah dan terus beredar. Tinggal aku dan dia sahaja di ruang tamu yang agak besar itu,kami saling berhadapan antara satu sama lain. Aku tidak berani nak memandangnya dan dia juga hanya tundukkan kepala ke lantai. Masing-masing diam seribu bahasa tanpa kata dan kelu. Hanya desingan kipas siling sahaja yang menjadi suara dan kedengaran.

Bak kata pepatah,”takkan perigi yang nak cari timba” lalu terpacul dimulutku kata-kata yang entah dari mana aku dapat untuk bersuara, “Leha buat apa sekarang?tanyaku, Solehah membalas dengan sedikit kaku “Leha baru habis belajar dekat Indonesia,ambil jurusan perubatan sakit puan,balas Solehah sedikit yakin.”owwhh,nak jadi doktor la nieh ya..”usikku padanya. Solehah hanya membalas dengan senyuman manis seperti madu. Keluar kelibat ibuku dari dapur dengan senyum sinis yang sangat bermakna padaku. Dulang yang berisi 3 cawan teh o panas serta dengan pisang goreng yang aku beli dihujung kampung tadi. “Jemputlah minum Lehah..jangan malu-malu pulak dengan abang Daniel hang nih..”kata ibuku pada Solehah. Setelah mengambil surat dari ibuku, Solehah memohon izin untuk pulang. Petang itu berlalu dengan begitu cepat dan pantas bagiku,masih belum puas aku menatap dan bersembang-sembang dengan dia. Tiupan angin yang begitu kuat di petang itu bagaikan tahu juga betapa bergeloranya jiwa Daniel saat ini.

“Jikau kau tak datang ini petang ini sudah tentu aku akan pergi kerumahnya”bisik hatiku sendiri. Tiba-tiba aku menerima satu panggilan telefon dari sesesorang,ku lihat skrin telefon itu tertera nama seorang insan bernama Ainun! Ku matikan terus telefon tatkala telefon itu berdering lagi. “Kenapa dia cari aku waktu-waktu indah macam ini?bisik lagi hati kecilku. Ku biarkan saja ingatanku pada panggilan telefon itu berlalu bersama-sama awan yang berarak di langit tinggi. Lagi dua hari,aku perlu segera pulang ke Kuala Lumpur untuk menyambung tugas-tugas kerja yang perlu aku langsaikan setelah 2 minggu bercuti. Dan aku rasakan yang cuti kali ini sangat bermakna dan indah buatku kerna dapat bertemu dengan insan yang aku sangat kagumi dan sanjungi. Solehah akan kubawa pulang juga walaupun hanya dengan ingatan dan memori padanya. Ohh tidakk!! Apakah ini? Kenapa aku boleh terfikirkan perkara ini dan hanya pada Penciptaku ku merayu dan memujuk diri tentang rasa yang kurasakan ini... Sambungan akan datang..^^

Monday, 20 September 2010

Sedutan Novel Sesuci Kasih Solehah Part 2-Jika Kau Tak Datang Written By Aim Suhaimi

Sujudku pada Subuh itu masih lagi sama seperti hari-hari sebelumnya,keheningan pagi itu membuatku hampir mengalirkan air mata keinsafan yang teramat-amat kukesali. Diriku bagaikan ditembak dengan panahan kesunyian dan ketenangan yang tidak mampu ku luahkan dengan kata-kata. Pagi itu, aku membantu bondaku membuat kuih kegemaran arwah ayahanda ku iatu kuih lapis yang aku juga gemari. Benarlah kata orang,air tangan ibulah yang sangat istimewa dan tiada tandingannya,bagiku masakkan bondakulah adalah yang terenak dan terbaik berbanding yang lain. Melihat pada kuih lapis itu membuatku teringatkan pada insan yang banyak berkorban untukku dan keluarga ini,saatku masih memerlukan dan dahagakan kasih sayangnya dia telah pergi mengadap PenciptaNya terlebih dahulu dari kami. Kasih sayang yang aku kecapi sepanjang hayatnya bagaikan pendorong semangat dan azimat yang sukar untukku cari dimana-mana sahaja kerna terlalu indah dan berharga. Terpaksa bergelut dengan penyakit radang paru-paru yang di alaminya menambahkan lagi derita dihati bondaku yang bagaikan tidak mahu mengalah dengan dugaan hidupnya.
Walaupun sudah lapan tahun ayahandaku pergi,kurasakan bagaikan baru semalam aku bergurau senda dengannya. Kata-kata nasihat yang tak mungkin aku lupakan dan masih lagi terngiang-ngiang di otakku iatu “Daniel,hidup ini bagaikan lautan yang bergelora,layarilah ia dengan sampan yang baik iatu iman yang teguh, dayung yang kuat iatu akhalak dan layar yang bersih iatu tawakal kepada Allah”,pesan dia padaku. “Ilmu itu perlu dicari kerna ia tak akan datang pada kita dengan sendirinya,jadi kitalah yang perlu berusaha mencarinya”,pesan lagi dia padaku.
“Daniel..Daniel..okay ker tak nie?bondaku memanggilku. Lamunan ku terhenti seketika disitu,suara bondaku memecahkan lamunan panjangku itu,tercengang-cengang aku dimeja makan itu.”Daniel okay jer umi..”balasku serta merta. Bondaku tersenyum sinis melihatku,aku membalasnya dengan senyum kambing yang tersongeh-songeh. “ala..Daniel,sekilas ikan dilaut,mak dah tahu yang mana jantan betinanya, tak payahlah nak bersembunyi dengan umi lagi,”kata umiku lagi.Bagai mahu terkeluar saja kuih lapis yang sedang enak ku kunyah tadi mendengar kata-kata umiku itu. “Aku tak boleh sembunyi lagi nie”kata hatiku sendiri. Akhirnya terbuka juga seribu satu kerisauan hatiku ini untuk menceritakan dan bertanyakan tentang Solehah kepada umiku. “errmm..umi ingat tak dengan Solehah anak Haji Kamaruddin tu??soalku pada umiku spontan. “Solehah?umiku mencari kepastian. “Yang tinggal dekat dengan masjid tu ker?”soal umiku lagi. “Ya,betul la tu..”kataku lagi. Ohh..kenal-kenal,yang baru habis belajar dari Indonesia tu..kenapa Daniel?”tembak umiku pada ku lagi.
Nadaku sedikitku lega melihat reaksi umiku itu, “takda apa-apa la umi..semalam Daniel ada terserempak dengan dia masa nak ke kedai”balasku pada umiku. “Daniel berkenan ker dengan dia?”soal umiku lagi dengan lebih serius. Berderau jugalah darahku mendengar kata-kata sakti itu. “Budak baik Solehah tu,pandai jaga mak ayah dia..petang nie dia nak datang rumah ambil surat ayahnya disini”kata umi ku lagi. Hatiku mula tumbuh berbunga-bunga bila mendengar kata-kata umiku tadi. “Dia nak datang rumah?,”bisik benak jiwaku. Entah hantu apa yang sudah masuk ke badanku ini tatkala mendapat tahu yang Solehah akan muncul kerumahku petang ini,tak senang duduk aku dibuatnya. “Kenapa nie Daniel..?macam kucing hilang anak jer..?okay ker tak nie?tanya umiku tiba-tiba. Pantasku membalas dengan reaksi yang lebih tenang,melabuhkan punggungku ke sofa merah di dalam rumahku itu. Sambungan akan datang..^^