Tuesday, 17 August 2010

Sedutan Novel Sesuci Kasih Solehah Part-1 Proloq Kasih Written By Aim Suhaimi

seseorang masuk kekamarku,rupanya bondaku yang tercinta.Kusalam tangannya dan berserta senyuman ikhlas seorang anak.Raut wajahnya tersirat pelbagai cerita dan pengalaman membuatku menjadi tabah dan kuat tika melihat wajahnya.Walaupun sudah berusia hampir 50 tahun,wajahnya dan kekuatannya sangatlah luar biasa.Umi dah makan?tanyaku sopan."Belum lagi..tunggu Daniel nak makan sekali kan?Balas bondaku.Aku membalasnya dengan senyuman lagi.Malam itu aku lebih banyak membisu daripada selalunya.Bondaku seakan memahami dan perasan akan perubahan tingkahlakuku."Daniel..ada masalah ker?tanya bondaku serius.Aku hanya menggelengkan kepala lesu tanpa suara,berat saja mulut aku untuk bertanya tentang Solehah kepada bondaku. Kubiarkan malam itu berlalu sepi tanpa ceritera cinta yang merobek jiwa.

Solehah Binti Haji Kamaruddin.Itulah seorang gadis berusia 25 tahun yang baru saja menamatkan pengajian di sebuah universiti di negara seberang Indonesia dalam khusus Ijazah Kedoktoran Sakit Puan.Merupakan anak sulung kepada 4 adik beradik dan merupakan satu-satunya kakak sulung dalam keluarga Haji Kamaruddin.Tudung litup yang menutupi kepalanya serta cermin mata hitam petak menjadi identiti dirinya yang serba sederhana tanpa alat perhiasan pada tubuhnya. Gerak gemalai tubuhnya memancarkan ciri seorang muslimah yang solehah secantik namanya juga.

Cuti panjang yang aku lalui sepanjang cuti sekolah ini aku gunakan sebaik mungkin untuk menghilangkan tekanan hidup dan kerja yang umpama batu besar yang menghempap kepalaku tika ini.Muhammad Daniel Bin Shafie. Nama itu tiba-tiba terpacul muncul di minda Solehah. “Apa cerita dia sekarang ya?”bisik Solehah pada hatinya sendiri. Seperti juga Daniel, Solehah juga bagaikan diusik perasaan yang membuak-buak untuk terkenangkan insan bernama Daniel itu. Seorang pemuda yang tinggi lampai,berkulit sawo matang dan bermata bundar,seorang yang bersopan santun dan sedang berkerja di ibu kota Kuala Lumpur sebagai seorang pensyarah di sebuah universiti swasta iatu Lim Kok Wing Universiti.


Sesungguhnya,baik Daniel atau Solehah kedua-dua jiwa ini sebenarnya sedang mengalami proses imbas kembali yang hanya mereka sahaja tahu apa yang sedang bermain-main di fikiran dan jiwa masing-masing kerna ingatan yang melayang itu pasti tersembunyi cerita yang penuh seribu satu persoalan. Lambaian sawah padi yang indah dan menghijau di bumi Perlis itu pasti mendamaikan jiwa sesiapa yang melihatnya. Kanak- kanak kecil riang gembira berlari-lari,berkejar-kejaran di Kampung Kuala ini menambahkan lagi suasana riuh dan gembira di sekitarnya. Terpacar juga adat kemelayuan pada gadis-gadis kampung yang membantu ibu bapa mereka membuat dan menjual pelbagai kuih- muih yang pastinya susah untuk dilihat di ibu kota raya. Sambungan akan datang..^^

Friday, 6 August 2010

Sedutan Novel Sesuci Kasih Solehah Part-1 Proloq Kasih Written By Aim Suhaimi

Assalamualaikum..itulah kata-kata yang keluar dari bibirnya.Lantasku membalas salamnya dengan senyuman tulus.Solehah kan?"tanyaku.Ya, Solehah. Abang ingat leha lagi ker?"tanya dia kepadaku.Dengan penuh keterujaan aku membalas"yerla,mestilah abang ingat."balasku padanya.Takku sangka setelah 20 tahun dia meninggalkan kampung ini dia kembali jua ke desanya tercinta ini.Petang itu emosiku tiba-tiba terusik dek cerita lama yang pasti hanya aku dan dia yang tahu.Oh tidak!Kenapa sejarah lama yang sudah lama ku buang jauh-jauh kembali membuka lipatan sejarah itu.Yang pastinya..

dialah insan pertama yang berjaya membuka pintu hatiku yang sekian lama ku tutup rapat serapatnya.Entahlah,aura apa yang ada padanya yang membuatku terpukau dek kecantikan hatinya yang begitu jujur dan tulus itu.Aku pulang dari kedai petang itu dengan perasaan yang terbuai-buai dan penuh resah dan gundah gulana.Gejolak rindu terus bersarang di jiwaku dengan tiba-tiba,Ya Allah!apa yang sedang melanda aku ini?Lalang-lalang hijau di sisir jalan ku biarkan terus menari-nari,tidak lagi ku peduli seperti mulanya tadi.Ku pantaskan langkah kaki untuk ku cepat sampai kerumah. Awan mula menyembunyikan matahari yang sudah letih memancarkan cahayanya sepanjang hari.Bangau-bangau mula berterbangan menuju jalan pulang bagaikan menurut serta diriku ini.Malam itu...

aku termenung di hujung anjung rumahku seorang diri melayan perasaan yang sedang berbuah-buah ini.Masih terngiang-ngiang lagi kata-kata dan suaranya 20 tahun lalu bahkan aku merasakan seperti baru semalam kata-kata itu kudengar.Malam itu suasana agak suram dan panas sedikit,entahla kemana perginya angin-angin itu.Sedang leka aku melayan perasaanku,azan Isya mula berkumandang rupanya.Aku terus ke bilik air untuk mengambil wudhuk,air pada ketika itu sangatlah sejuk bagaikan air telaga yang dipenuhi ais batu.Fuhh!Aku lupakan dulu ingatan ku padanya,kini aku sedang menghadap Penciptaku iatu Allah S.w.t. Kutenangkan hati dan berserah diri padaNya kerna aku hanyalah hambanya.Selesai aku menadah tangan berdoa,aku terdengar... Sambungan akan datang..^^