Friday, 6 August 2010

Sedutan Novel Sesuci Kasih Solehah Part-1 Proloq Kasih Written By Aim Suhaimi

Assalamualaikum..itulah kata-kata yang keluar dari bibirnya.Lantasku membalas salamnya dengan senyuman tulus.Solehah kan?"tanyaku.Ya, Solehah. Abang ingat leha lagi ker?"tanya dia kepadaku.Dengan penuh keterujaan aku membalas"yerla,mestilah abang ingat."balasku padanya.Takku sangka setelah 20 tahun dia meninggalkan kampung ini dia kembali jua ke desanya tercinta ini.Petang itu emosiku tiba-tiba terusik dek cerita lama yang pasti hanya aku dan dia yang tahu.Oh tidak!Kenapa sejarah lama yang sudah lama ku buang jauh-jauh kembali membuka lipatan sejarah itu.Yang pastinya..

dialah insan pertama yang berjaya membuka pintu hatiku yang sekian lama ku tutup rapat serapatnya.Entahlah,aura apa yang ada padanya yang membuatku terpukau dek kecantikan hatinya yang begitu jujur dan tulus itu.Aku pulang dari kedai petang itu dengan perasaan yang terbuai-buai dan penuh resah dan gundah gulana.Gejolak rindu terus bersarang di jiwaku dengan tiba-tiba,Ya Allah!apa yang sedang melanda aku ini?Lalang-lalang hijau di sisir jalan ku biarkan terus menari-nari,tidak lagi ku peduli seperti mulanya tadi.Ku pantaskan langkah kaki untuk ku cepat sampai kerumah. Awan mula menyembunyikan matahari yang sudah letih memancarkan cahayanya sepanjang hari.Bangau-bangau mula berterbangan menuju jalan pulang bagaikan menurut serta diriku ini.Malam itu...

aku termenung di hujung anjung rumahku seorang diri melayan perasaan yang sedang berbuah-buah ini.Masih terngiang-ngiang lagi kata-kata dan suaranya 20 tahun lalu bahkan aku merasakan seperti baru semalam kata-kata itu kudengar.Malam itu suasana agak suram dan panas sedikit,entahla kemana perginya angin-angin itu.Sedang leka aku melayan perasaanku,azan Isya mula berkumandang rupanya.Aku terus ke bilik air untuk mengambil wudhuk,air pada ketika itu sangatlah sejuk bagaikan air telaga yang dipenuhi ais batu.Fuhh!Aku lupakan dulu ingatan ku padanya,kini aku sedang menghadap Penciptaku iatu Allah S.w.t. Kutenangkan hati dan berserah diri padaNya kerna aku hanyalah hambanya.Selesai aku menadah tangan berdoa,aku terdengar... Sambungan akan datang..^^

No comments: