Tuesday, 28 September 2010

Sambungan Novel Sesuci Solehah Part 2- By Aim Suhaimi

Assalamualaikum...Kedengaran suatu suara dari luar laman rumah ibuku. Waalaikummusalam.. Balas aku dan ibuku serentak,”siapa tuhh?? Jemput la naik..”pelawa ibuku. Kemudian, ku lihat suatu susuk berbaju kurung kuning air di depan pintu rumah sambil tersenyum manis. Solehah! Umiku mempelawa Solehah masuk ke dalam isi rumah,lalu Solehah dengan penuh kesopanan di depanku dengan menundukkan badannya sedikit. Tenang saja aku melihat raut wajahnya,membuatkan ku berasa senang dan redup tatkala melihatnya. “Sekejap,biar makcik buatkan air”,kata ibuku tiba-tiba. Solehah membalas “tak payah la makcik..buat susah-susah je..leha datang sekejap jer.. tak boleh nak duduk lama-lama”. Ibuku tidak mengendah dan terus beredar. Tinggal aku dan dia sahaja di ruang tamu yang agak besar itu,kami saling berhadapan antara satu sama lain. Aku tidak berani nak memandangnya dan dia juga hanya tundukkan kepala ke lantai. Masing-masing diam seribu bahasa tanpa kata dan kelu. Hanya desingan kipas siling sahaja yang menjadi suara dan kedengaran.

Bak kata pepatah,”takkan perigi yang nak cari timba” lalu terpacul dimulutku kata-kata yang entah dari mana aku dapat untuk bersuara, “Leha buat apa sekarang?tanyaku, Solehah membalas dengan sedikit kaku “Leha baru habis belajar dekat Indonesia,ambil jurusan perubatan sakit puan,balas Solehah sedikit yakin.”owwhh,nak jadi doktor la nieh ya..”usikku padanya. Solehah hanya membalas dengan senyuman manis seperti madu. Keluar kelibat ibuku dari dapur dengan senyum sinis yang sangat bermakna padaku. Dulang yang berisi 3 cawan teh o panas serta dengan pisang goreng yang aku beli dihujung kampung tadi. “Jemputlah minum Lehah..jangan malu-malu pulak dengan abang Daniel hang nih..”kata ibuku pada Solehah. Setelah mengambil surat dari ibuku, Solehah memohon izin untuk pulang. Petang itu berlalu dengan begitu cepat dan pantas bagiku,masih belum puas aku menatap dan bersembang-sembang dengan dia. Tiupan angin yang begitu kuat di petang itu bagaikan tahu juga betapa bergeloranya jiwa Daniel saat ini.

“Jikau kau tak datang ini petang ini sudah tentu aku akan pergi kerumahnya”bisik hatiku sendiri. Tiba-tiba aku menerima satu panggilan telefon dari sesesorang,ku lihat skrin telefon itu tertera nama seorang insan bernama Ainun! Ku matikan terus telefon tatkala telefon itu berdering lagi. “Kenapa dia cari aku waktu-waktu indah macam ini?bisik lagi hati kecilku. Ku biarkan saja ingatanku pada panggilan telefon itu berlalu bersama-sama awan yang berarak di langit tinggi. Lagi dua hari,aku perlu segera pulang ke Kuala Lumpur untuk menyambung tugas-tugas kerja yang perlu aku langsaikan setelah 2 minggu bercuti. Dan aku rasakan yang cuti kali ini sangat bermakna dan indah buatku kerna dapat bertemu dengan insan yang aku sangat kagumi dan sanjungi. Solehah akan kubawa pulang juga walaupun hanya dengan ingatan dan memori padanya. Ohh tidakk!! Apakah ini? Kenapa aku boleh terfikirkan perkara ini dan hanya pada Penciptaku ku merayu dan memujuk diri tentang rasa yang kurasakan ini... Sambungan akan datang..^^

No comments: